Genk Motor Mudik


Hari ini ane balik kampung coy, manfaatin waktu libur yang sebentar pasca UTS. Perjalan dari Pekanbaru ke Rengat dengan motor. Dan ini genk konvoi ane.

                                                                      Hendra, Ogi dan Ane

Iya bertiga doank, kami siap brangkat.
Oh iya, ane kasih tau ya untuk yang sering mudik. Gak usah ngebut-ngebut, apa lagi yang pake motor, santai aja yang penting selamat sampai tujuan.

Tadi di perjalanan sempet ada kecelakaan, dan untung kami datang 5 menit setelah kecelakaan itu berlangsung. (bawaan mahasiswa, kalo ada acara dateng terlambat)
Mobilnya guling-guling coy, ini screen shotnya.











   Gak usah berlama-lama di TKP, kami lanjut lagi jalan. Nah, sampe di kabupaten pelalawan. Beeh, bangunannya keren-keren bro tapi gak ke urus.
Create and Ignore





  Toilet wanita adalah toilet untuk wanita, tapi tidak teman kita yang satu ini. Ada 2 kemungkinan, dia bener-bener sesak atau dia sudah mengakui kalo dia adalah wanita yang tertukar.



 Di tempat berikutnya kita ngeliat sebatang pohon beringin yang tinggi dan hanya satu-satunya yang berdiri di sana. Kita bingung, apakah ada sejarahnya atau ada something gitu..

Setelah di selidiki ternyata pohon itu keramat coy, kata warga sekitar pernah kemaren pengen di tebang tapi ada aja kejadian aneh. Si tukang tebangnya mendadak sakit. WEW ! Beringin coy, emang sarangnya.

Atau tukang tebangnya sakit gara-gara gak siap terima teknologi baru, biasanya pake gergaji. Pas di kasih Chainsaw malah demam panggung, grogi dia. Tapi gak tau juga ya, Mitos.

Dan sekarang jadi tempat duduknya orang sekitar situ, kadang jadi pangkalan ojek.
Weh.

 Perjalanan ke Rengat yang biasanya ditempuh 4 jam, sekarang udah 6 jam dan blom sampe. Kami memutuskan untuk tidak eksis photo-photo lagi. Dan memacu kendaraan dengan kencang but safe.

Akhirnya keliatan juga bunderan patin yang menandakan kita udah sampe di Rengat.



Kalo di Surabaya, ada patung Ikan Hiu duel Buaya. Nah Rengat gak mau kalah lah. Juga bikin Patung Ikan Patin, tapi ane pikir patinnya gak lagi duel deh, atau lagi kawin dia. muter-muter berdua kayak pilem India.

Yay, sampe di Rengat.
Pengen tau lebih dalam tentang Rengat, yuk ikuti perjalanan kami selanjutnya.

Rengat Kota Bersejarah.

2 komentar:

artikel yang mantab..

Indra Gunawan
15 Juli 2013 22.37 comment-delete

mantap.....Terima Kasih Gays...

7 April 2016 17.20 comment-delete

Poskan Komentar